Oknum Kadus Siamporik Paksa Isteri Warganya Berhuhungan Badan

Foto : LH dan Suaminya, saat diwawancari Wartawan.

Labura-Intainew.com

RZM (23) OKNUM KEPALA DUSUN Desa Siamporik Kecamatan, Kualuh Selatan, Kabupaten Labuhanbatu Utara (Labura) diduga keras lakukan paksa bersetubuh dengan warganya inisial LH (29) warga dusun Silandorung pada September 2021 lalu.

Saat ditemui Tim Media LH (29), Minggu 23/01/2022 menceritakan kejadian pemaksaan Kadus RZM terhadap dirinya. Berawal sejak pada bulan September 2021 lalu oknum Kadus menggedor pintu rumah korban.

” Buka dulu pintunya buk, ada yang penting ” kata kadus.

“Apa itu,,,,,? jawab LH.

“Sini dulu, ada yang saya mau sampaikan” kata Kadus.

“Kau mau mengapain” tanyak LH.

Ditanyak ngapain, Kadus langsung menjawab,” udahlah buk, gak usah ribut ribut, ucap Kadus.

“Ribut pun ibuk percuma, orang tidak bakalan percaya apalagi lakik ibuk tidak bakalan percaya aku Kadus disini,” ucap korban menirukan bahasa Kadus.
.
” Diam sajalah ibuk gak usah ribut ribut, turuti sajalah. Seraya Kadus tetap menarik paksa tangan korban sejauh 20 meter kebelakang rumah.” ucap LH.

Sebelum terjadi perlakuan Kadua terhadap LH, korban masih tetap meronta namun sang Kadus tetap memaksa untuk melakukan perbuatan bejadnya.

Usai melepaskan nafsu bejadnya, Kadus berkata, jangan sampai bocor ini ya buk..!!! Awaslah ibuk kata kadus dengan nada ancaman.

Bukan hanya itu, perbuatan Kadus cabul itu terulang kembali tepatnya di jalan Sosopan pada bulan Oktober 2021 ketika korban sedang bekerja mencari brondolan sawit di kebun warga Ruddin Pasaribu.

Saat itu Kadus cabul pulang kerja yang masih mengenakan pakaian dinas kerja, menghampiri korban lalu bertanya.

“Kenapa tak pulang orang ibuk ini kan sudah jam lima” tanya kadus.

“Mana mungkin kami pulang, mau kami tinggalkan berondolan ini, nanti bisa di curi orang, sementara toke sawit belum datang,”jawab korban.

Selanjutnya kadus mengajak korban untuk ikut dengannya, lalu korban menolak dan nenawarkan tumpangan kepada teman korban, ibu Modong Lubis.

“Ibu ikut pulang bu, ibu Modong menolak seraya menyuruh korban kembali untuk ikut Kadus.

Karena hari sudah sore, dan tumpangan tidak ada dengan terpaksa korban menumpang sama Kadus Bejad.

Tanpa disangka niat baik Kadus ada udang dibaik batu, ditengah perjalanan kadus mengarahkan kenderaannya masuk kedalam kebun sawit milik warga yang sunyi.

Ditempat sunyi itu Kadus lalu menyuruh korban turun dari kendaraan dan memaksa dengan menarik tangan korban dengan mengatakan.

“Ibu dikampung payah kali dapat, disinilah,”ucap korban menirukan bahasa Kadus biadap, disanalah kelakuan bejat kadus terulang kembali.

Pihak korban merasa sangat keberatan atas perlakuan oknum kadus terhadap dirinya dan akan melaporkan kepada pihak yang berwajib.

Selain itu suami korban merasa tidak senang atas perbuatan kadus terhadap isterinya, berharap kepada Bapak Bupati Labuhanbatu Utara (Labura), agar menindak tegas oknum Kadus yang “mencabuli” isterinya.

Kepala Desa Siamporik Sahat Maruli Sianipar dikonfirmasi awak media via selulernya, Minggu (23/01/2022) mengatakan, “Saya tidak mengetahui, coba tanyakan langsung saja kepada yang bersangkutan”, ucap kades dengan nada tinggi.Inc.Mjs